Game  

Google Bekerja Sama Dengan Publisher Game untuk Proyek Cloud Gaming Baru

tautekno.com – Google Cloud bertransisi untuk bekerja sama dengan penerbit pada game layanan langsung pihak ketiga, bukan layanan game cloud pihak pertama seperti Stadia.

Google bekerja sama dengan penerbit game besar dan akan memainkan peran pendukung dalam proyek cloud gaming yang akan datang. Kabar ini datang kurang dari dua bulan setelah penutupan Stadia, yang mewakili perubahan arah investasi perusahaan ke dalam teknologi cloud gaming.

Google meluncurkan Stadia pada 2019 sebagai pesaing layanan cloud gaming dari Sony, Microsoft, Amazon, dan Nvidia. Beroperasi dengan prinsip yang mirip dengan streaming video YouTube, platform cloud gaming kompatibel dengan PC, Android, Chromecast Ultra, dan Android TV. Namun, Stadia melihat tinjauan yang beragam saat diluncurkan, menghadapi kritik karena perpustakaannya yang kecil, masalah kinerja, dan kurangnya fitur. Akhirnya, Google menutup Stadia pada 18 Januari 2023, menawarkan pengembalian dana penuh kepada pelanggan.

Namun, keputusan Google untuk menutup Stadia tidak berarti menyerah pada cloud gaming sebagai sebuah konsep. Menurut sebuah laporan oleh kontributor Axios Stephen Totilo, divisi Google Cloud perusahaan sedang bergeser untuk memberikan dukungan bagi penerbit game yang mengerjakan game layanan langsung. Ini berbentuk bundle Google Cloud baru Google, yang mencakup campuran layanan baru dan yang sudah ada. Ini termasuk menawarkan manajemen data penyimpanan cloud, platform server yang berfokus pada game, dan analitik game dan pemain yang dapat dicari. Google mengklaim bundle barunya akan membantu penerbit dan pengembang game mengelola risiko proyek layanan langsung, yang bisa sangat menguntungkan tetapi mengalami tantangan teknis yang unik.

Baca Juga:  Ragam Keseruan Event Akhir Tahun Free Fire, "Winterlands"

Pengontrol Google Stadia

Google secara aktif mencari klien baru untuk layanan ini, tetapi telah menemukan pelanggan dalam bentuk beberapa pemain utama dalam industri game. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada penerbit seperti Square Enix, 2K, Sega, Ubisoft, Nintendo, Activision Blizzard, Bandai Namco, Embracer Group, dan Niantic. Selain itu, Google Cloud juga bermitra dengan perusahaan seperti Nvidia, Unity, dan pengembang Unreal Engine, Epic Games.

Jack Buser, Direktur Solusi Industri Game Google Cloud, mengatakan kepada Axios bahwa arah baru tersebut dihasilkan dari analisis tim dari kegagalan Stadia. Dia menjelaskan bagaimana tim bekerja lebih baik ketika berada dalam peran pendukung daripada memimpin layanan cloud gaming seperti yang coba dilakukan Google dengan Stadia. Kata Buser, “…kami dalam kondisi terbaik kami saat membantu orang lain membangun barang ini, tidak harus membangunnya sendiri.” Buser beralih ke tim game Google Cloud menjelang akhir tahun 2021, dan operasi game cloud perusahaan sekarang berfokus terutama untuk mendukung game konsol pihak ketiga, PC, dan Android.

Baca Juga:  Team Secret Isyaratkan Gabung Esports Mobile Legends?

Namun, Buser menetapkan bahwa game tetap menjadi fokus Google Cloud di masa mendatang. Google juga belum selesai membahas sejumlah hal dengan Amazon dan Microsoft untuk mendapat tempat di cloud gaming, menghadirkan layanan Google Cloud-nya sebagai pesaing langsung infrastruktur layanan cloud perusahaan lain. Dengan Game Developer Conference 2023 yang akan dimulai hanya dalam waktu seminggu, sekarang tampaknya merupakan peluang yang sangat baik bagi Google untuk melangkah maju ke ruang cloud gaming.

Ikuti terus berita tekno dan PC peripheral terbaru di Ligagame! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian.

AGON by AOC Monitor Terpilih Sebagai Merek Teratas untuk Dua Tahun Berturut-turut

Baca Juga:  Undangan Khusus Untuk Unjuk Skill di Game Fight of Legends

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *